Cara Menyusui Bayi Setelah Melahirkan



Cara Menyusui Bayi Setelah Melahirkan :
1. Setelah bayi dilahirkan langsung lakukan IMD (inisiasi menyusu dini). Menyusu loh ya bukan menyusui. Jadi artinya biarkan bayi dengan instingnya mencari puting payudara ibu. Bayi akan merayap menghampiri puting ibu. Itulah kuasa Tuhan. Kalo lihat bayi-bayi di ruang bayi. Itu mulutnya celangopan semua mencari putting ibunya. Tapi suster malah memberikan susu botol bukan berikan ke ibunya untuk disusui. Jadi ini seharusnya tidak boleh terjadi.
2. Kemudian lakukan rawat gabung dengan. Susui setiap bayi nangis. Untuk mengurangi beban ibu. Tugas si ibu hanya menyusui saja. Untuk ganti popok dsb. Serahkan suster. Ibu juga bole belajar mengganti popok tapi tugas utamanya susui bayi.
3. Kemudian pijat payudara denagn 30 x 3 gerakan yang biasanya diajarkan suster. Harus minta diajari dan suster biasanya tahu caranya. Terus kompres payudara bergantian hangat dan dingin. Hangat 2 menit dingin 1 menit dan hangat 2 menit.
4. Belajar dapat perlekatan yang benar antara mulut bayi dan puting ibu. Sebaiknya ibu dan bayi belajar sendiri dengan bantuan suster tanpa ada celaan dan gangguan dari pihak keluarga. Bayi harus minum asi jadi jangan coba-coba tawari susu formula karena bayi nangis terus. Biasanya pihak keluarga seperti orang tua yang panik bayinya nangis disuruh tambah sufor. Ini sama sekali TIDAK PERLU dan TIDAK BOLEH dilakukan.
5. Seluruh anggota keluarga harus mendukung sang ibu menyusui bukan malah mencela dan mencerca yang membuat si ibu semakin stress dan asi jadi seret keluar.
6. Sebaiknya kalo belum pintar menyusui juga jangan terima tamu. Tamu juga suka menyesatkan dan memberitahukan ilmu-ilmu yang tidak benar belum lagi kata-katanya yang suka bikin down ibu menyusui. Tapi kalo tamu yang pro ASI boleh lah diterima. Harus malah untuk ikut menyemangati.
7. Makan makanan bergizi dan minum susu, yoghurt. Makan sayur daun katuk + kuahnya yang banyak. Daun papaya. Kacang kulit juga bisa memperbanyak asi.
8. Dan tidak lupa berdoa…
ditulis dan dipraktekan oleh lutvita



A baby with colic is particularly at risk because of the hours spent crying and being lifted and carried around by a carer who is trying to pacify the child while being extremely tired and in despair.

It is not commonly known that newborn babies, up to the time they are able to crawl are at risk of sustaining some degree of damage due to the
way they are lifted and carried. This damage would be quite unintentional of course, and not immediately apparent because the damage would probably be minor and this does not apply only to babies with colic.

4 to 6 Months Baby Recipes

4 to 6 Months Baby Recipes

Pureed Fruit

You can puree apple, apricot, peaches, or pears.

  • Remove any skin, core, stalk, stone and pips.
  • Slice finely, place in a pot, and cover with water.
  • Bring to the boil and then simmer until fruit is tender.
  • Puree the cooked fruit with some of the cooking liquid. Use a blender, food processor, or mouli.
  • Do not add any sugar. If you want to thicken or sweeten the baby food, you can add some baby rice.
  • You can freeze portions of this baby food for future use, please refer to our Preparing Baby Foodarticle for more details.

Pureed Vegetables

You can puree butternut pumpkin, kumara, potato, or carrot. Carrot is quite a strong taste and is better mixed with potato or kumara.

  • Remove any skin, stones, seeds, stalks, and blemishes.
  • Cut the vegetable into 1cm slices, place in a pot, and cover with water.
  • Bring to the boil and then simmer until the vegetables are tender.
  • Puree the cooked vegetables with some of the cooking liquid. Use a blender, food processor, or mouli.
  • Do not add any salt or sugar. If you want to thicken or sweeten the baby food, you can add some baby rice.
  • You can also freeze portions of this baby food for future use.

6 Months Onwards Baby Recipes

Start mashing baby food rather than pureeing, and making mixtures a little thicker and lumpier.

Pumpkin, Parsnips and Green Beans

  • Prepare the vegetables by washing, removing skin, seeds, and the bean's tops and tails.
  • Place the pumpkin and parsnip in a pot and cover with water. Bring to the boil and then simmer.
  • Once the pumpkin is a little tender, add the beans and continue to simmer until all the vegetables are tender.
  • Mash or puree the cooked vegetables with some of the cooking liquid.

Lamb, Kumara and Courgettes

  • Trim all fat and bone from the lamb, and then cut the lamb into small pieces.
  • Place the lamb in a pot and cover with water. Bring to the boil and then simmer.
  • Prepare the vegetables. Wash the kumara, peel it, remove any blemishes, cut in half lengthwise and then into 1cm slices. Wash the courgette, remove any blemishes, cut the top and bottom off, and then into 1 cm slices.
  • Once the lamb is cooked through (remove a piece and cut in half to make sure it is brown all the way through) add the kumara.
  • Once the kumara is a little tender, add the courgettes and continue to simmer until all the vegetables are tender.
  • Mash or puree the cooked lamb and vegetables with some of the cooking liquid.

9 Months Onwards Baby Recipes

Macaroni Cheese with Corn

  • You will need - ½ cup macaroni, ½ cup creamed corn, ½ cup cheese sauce.
  • To make cheese sauce melt 1 tbsp butter in a pot, stir in 1 tbsp flour until well blended, and add ½ cup milk and ½ cup grated cheese. Stir over a low heat until cheese has melted.
  • Place macaroni in pot with 3 cups of water and boil until tender, and then drain.
  • Add cheese sauce and creamed corn to the drained pasta and place pot back on stove. Simmer until the mixture is thoroughly heated.

Chicken & Bean Casserole

  • You will need - 2 chicken breasts, 1 small onion, 25 grams of butter, ½ tbsp flour, ½ cup homemade chicken stock, 1 can tinned tomatoes, 1 small can kidney beans, and a small amount of oil.
  • Remove any skin or bone from the chicken breast and dice.
  • Heat a small amount of oil in a frying pan and cook the chicken until golden brown. Remove the chicken and place in a casserole dish.
  • Slice the onion and cook with the butter in the frying pan until tender, and then stir in the flour.
  • Slowly add chicken stock and bring to the boil.
  • Drain the kidney beans and add to the frying pan along with the tin of tomatoes.
  • Bring back to the boil and then pour over the chicken in the casserole dish.
  • Cover and cook for 45 minutes at 180 C.

12 Months plus Toddler Recipes

Your baby is now a toddler and can eat pretty much the same foods as the rest of the family. You can now add whole eggs and cow's milk to the diet. It is a good idea to continue to restrict salt and sugar. If your family has a history of allergy to peanuts, avoid them until your toddler is 3 years old.

Fish Cakes

  • You will need - 450 grams cubed potatoes, 450 grams tinned smoked fish, 1 chopped hardboiled egg, 2 tbsp chopped chives, salt & pepper, 2 tbsp flour, 1 egg beaten, 100 grams breadcrumbs, and oil.
  • Cook the cubed potatoes in a pot with water. Once tender, drain and mash.
  • Drain the tinned fish, and add to the potatoes along with a chopped hardboiled egg, chives, and salt and pepper to taste.
  • Shape the mixture into even sized cakes.
  • Coat each cake with flour.
  • Dip each cake into the beaten egg.
  • Cover with breadcrumbs.
  • Cook in a frying pan with oil (almost 1cm deep.) Turn the fish cakes over so they cook evenly (about 3 to 4 minutes on each side). The coating should be a golden brown colour.

Ham and Tomato Omelette

  • You will need - 1 egg, 1 tbsp milk, pinch of salt, 1 tsp of butter, 1 chopped tomato, small amount of chopped ham, ¼ cup grated cheese.
  • Whisk the egg with 1 tbsp milk and a pink of salt.
  • Place a teaspoon of butter in a small frying pan and heat until butter melted and sizzling.
  • Add the chopped tomato and ham and cook for 30 seconds.
  • Pour the egg mixture over the tomato and ham. Cook at a medium to high temperature until the egg starts to set.
  • Sprinkle the ¼ cup of grated cheese onto the egg mixture.
  • Lift the egg mixture up with your spatula so that the uncooked egg mixture can run underneath.
  • Flip one half of the egg mixture onto the top of the other half so the cheese is in the middle of the omelette. Serve.

Chicken or Fish Fingers

  • You will need - flour, egg, breadcrumbs, and either boneless fish or chicken.
  • Put a bit of flour in one bowl, whisk up an egg in a second bowl, and put some breadcrumbs in a third bowl.
  • Remove any skin or bones from fish or chicken. Cut into 2cm wide strips.
  • Coat the fish or chicken with flour.
  • Dip the fish or chicken into the egg.
  • Cover with breadcrumbs.
  • Cook in a frying pan with oil (almost 1cm deep). Turn the chicken and fish fingers over so they cook evenly. The coating should be a golden brown colour.

Looking for more children's food recipes? Check out the NZS.com directory.

MUNTAH SETIAP KALI MAKAN

MUNTAH SETIAP KALI MAKAN
T ak perlu khawatir dan jangan dipaksakan,karena nanti ia trauma.

Mungkin ibu-ibu pernah mengalami kesulitan dalam memberikan makanan pada si bayi. Ia mengeluarkan makanan yang diberikan kepadanya alias memuntahkannya lagi. Ada yang bermasalahnya kala mulai pemberian makanan semi padat, semisal jus buah, bubur susu, atau biskuit. Tapi ada juga yang masalahnya muncul ketika mulai pemberian makanan padat, seperti nasi tim. "Sebenarnya, masalah ini tak perlu terlalu dikhawatirkan. Hanya saja orang tua harus tahu apa yang jadi penyebabnya dan kemudian segera mengatasinya," kata dr. Kishore R.J, dari Paviliun Kartika RSPAD Gatot Soebroto, Jakarta.

Bila makanan tersebut baru dimasukkan sudah dikeluarkan atau dimuntahkan lagi, mungkin masalahnya ada di sekitar mulut. "Bisa karena proses menelannya belum bagus atau bayinya tak suka dengan makanan tersebut." Bila demikian, tak perlu khawatir, karena biasanya tak berlangsung lama, hanya pada awal-awal perkenalan makanan semi padat dan padat saja. Namun bila dikeluarkan atau dimuntahkannya setelah beberapa lama makanan tersebut masuk ke lambung, misal, setelah setengah jam, berarti ada kemungkinan gangguan di pencernaannya.

REFLEKS MENELAN BELUM BAGUS
Bila karena refleks menelannya memang belum bagus, terang Kishore lebih lanjut, ketika makanan ditaruh di bagian depan lidahnya, si bayi berusaha menelannya dengan menjulurkan lidahnya. Namun bukannya bisa masuk, malah makanannya jadi keluar lagi. Seperti halnya bayi mau belajar merangkak, kadang jalannya bukannya maju malah mundur karena koordinasi motoriknya belum bagus. Sementara kalau dia mengisap ASI, tak jadi masalah, karena puting ada di belakang lidahnya. "Tentunya tak mungkin kita taruh makanan di belakang lidahnya, bukan?"

Adakalanya bayi merasa kesal karena tak bisa menelannya hingga ia pun menangis. "Seringkali bila hal ini terjadi, pengasuh atau orang tua malah memaksakan pemberiannya. Misal, dengan menaruh si bayi di posisi mendatar, lalu mencekoki makanannya. Otomatis bayi akan membatukkannya hingga terjadi muntah. Peristiwa ini berbahaya sekali, karena saat itu makanan bisa masuk ke saluran napas dan menyumbatnya hingga berakibat fatal."

Refleks menelan ini, papar Kishore, akan membaik dengan sendirinya. Tergantung kemampuan masing-masing bayi dalam menelan. Umumnya di atas usia 6 bulan.

Jika refleks menelannya belum baik dan bayi belum bisa menelan makanan padat, kita bisa mengatasinya dengan mengencerkan lagi makanannya hingga mudah baginya untuk menelan. Misal, bubur susunya sedikit diencerkan lagi. Kalau sudah makan nasi tim, maka diblender lagi. Tentunya dengan menggunakan blender khusus untuk makanan bayi, bukan untuk cabai atau bumbu. "Lakukan secara bertahap. Misal, awalnya diblendernya selama 2 menit dan dilakukan selama 2 minggu. Setelah itu, diblendernya hanya 1 menit. Jadi, makin lama makin sebentar memblendernya." Hingga, makanan yang awalnya cair, seperti jus, lama-lama jadi agak kasar dan makin padat. Dengan demikian si bayi lambat laun jadi terlatih. Diharapkan di usia setahun dia bisa makan nasi lembek.

TAK KENAL DENGAN MAKANANNYA
Jika bayi tak kenal atau tak suka dengan makanannya, baik yang semi padat ataupun padat, tentu akan ditolaknya. "Selama ini makanan yang diterima bayi selalu dalam bentuk cair. Sementara kini dia mulai mendapatkan makanan yang agak kental, semisal bubur susu, atau makanan agak padat, semisal nasi tim. Nah, karena tak kenal, pasti awalnya akan ditolaknya," papar Kishore.
Bila demikian kejadiannya, pemberiannya harus dimundurkan dengan cara agak diencerkan lagi. "Jangan memaksakan bayi dengan kemauan kita karena akan membuatnya trauma. Bisa jadi setiap kali melihat mangkuk makanan, dia jadi menangis karena takut dijejalkan."

Tak ada batas toleransi sampai berapa lama. Namun tentunya bukan berarti si bayi didiamkan saja dengan diberi makanan cair terus. "Orang tua tetap harus melatihnya untuk menerima makanan padat, hingga nantinya anak mengenal makanan padat dan tidak menolaknya dengan tak mau makan."

Selain itu, bila usianya sudah di atas setahun, tentunya konsumsi susu saja takkan mencukupi. Pemberian makanan padat tetap harus dilatih terus. Misal, kalau sekali menolak, esok atau lusa dicoba lagi. "Jika usianya sudah hampir setahun, ajak dia duduk bersama kalau orang tuanya sedang makan. Tak usah dia diberi makanan. Biasanya anak kecil cenderung meniru orang dewasa. Kalau dia melihat ayah dan ibunya makan, dia pun akan menirunya. Jika dia meminta makanan, asalkan tak pedas, berikan saja. Jangan dilarang-larang karena akan membuatnya trauma."

RASANYA BERBEDA
Ada pula bayi yang menolak nasi tim karena rasanya yang berbeda. Jangan lupa, selama 6 bulan pertama, bayi kenalnya hanya rasa manis. Nah, nasi tim tak manis seperti halnya bubur susu, kan? Jadi, ada kemungkinan dia tak suka karena rasanya tak manis.

Kalau bayi tak suka karena tak mengenal rasa nasi tim tersebut, bisa diupayakan agar si bayi belajar mengenal rasa. Jadi, Bu-Pak, rasanya yang harus diubah dan divariasikan. Misal, awalnya nasi tim tersebut diberi tambahan glukosa atau yang paling mudah adalah kecap manis, hingga rasa nasi tim tersebut masih ada manisnya. Semakin lama, kecapnya agak dikurangi hingga bayi mengenal rasa nasi tim yang lain.

Muntah juga bisa terjadi, misal, karena bayi kekenyangan makan atau minum ataupun karena bayinya mengulet hingga tekanan di perutnya tinggi, akibatnya susunya keluar lagi.

GANGGUAN SFINGTER
Sementara bila karena ada gangguan di saluran cernanya, terang Kishore selanjutnya, kita tahu bahwa pada saluran pencernaan itu ada saluran makan (esophagus), yang berawal dari tenggorokan sampai lambung. Nah, pada saluran yang menuju lambung ini ada semacam klep atau katup yang dinamakan sfingter. Fungsinya untuk mencegah keluarnya kembali makanan yang sudah masuk ke lambung.

Umumnya sfingter pada bayi belum bagus dan akan membaik dengan sendirinya sejalan bertambahnya usia. Umumnya di atas usia 6 bulan. Namun, adakalanya di usia itu pun si bayi masih mengalami gangguan. Jadi, sifatnya sangat bervariasi.

Tentunya, kalau sfingter tak bagus, maka makanan yang masuk ke lambung bisa keluar lagi. Gejalanya biasanya kalau pada bayi akan lebih sering gumoh, terutama sehabis disusui. Apalagi bila ia ditidurkan dengan posisi telentang. Ingat, cairan selalu mencari tempat yang paling rendah, bukan? Begitupun bila setiap kali diberi makanan padat muntah, harus dicurigai sfingter-nya tak bagus. Apalagi bila berat badan bayinya tak naik-naik, misal selama 1-2 bulan.

Kadang ada juga sfingter dengan gangguan, yang disebut hipertropi pylorus stenosis, yaitu adanya ototpylorus yang menebal hingga makanan akan susah turun dari lambung ke usus, akhirnya keluar muntah. Gejalanya, tiap kali diberikan makanan padat akan muntah. Tapi kalau makanan cair tidak. Selain itu, berat badannya pun sulit naik. Jika gangguannya berat, makanan cair pun biasanya tak bisa lewat, hingga menganggu pertumbuhan si bayi karena tak ada penyerapan makanan. Biasanya kalau kejadiannya demikian, harus dilakukan tindakan operasi secepatnya untuk memperbaiki klepnya hingga saluran makanan dari lambung ke usus bisa jalan dengan lancar.

Namun kalau gangguannya ringan saja, misal, muntahnya jarang dan setelah dilakukan pemeriksaan dengan rontgen atau USG ditemui hipertropi sfingter ringan, berat badan anak tetap naik. Biasanya kalau kasusnya demikian, tindakan operasi bisa ditunda. Diharapkan dengan bertambahnya usia, bayi mulai berdiri tegak hingga makanan lebih mudah turun.

Pada beberapa bayi, refleks menelannya mungkin akan tetap tak bagus bila ada kelainan saraf. Hal ini biasanya tak berdiri sendiri, tapi ada penyakit lain, semisal terkena radang otak, tumor, atau infeksi pada saraf, sehingga kontrol pergerakan ototnya tak ada. "Sejauh ini, bila terjadi demikian, tak dapat diperbaiki. Mungkin bayi terpaksa pakai selang untuk memasukkan makanannya sampai kapan pun. Meski sekarang ada teknik-teknik yang merangsang otot-ototnya dengan fisioterapi tapi hasilnya tidak memuaskan," terang Kishore.
 
Menghadapi Bayi Muntah
Jika bayi muntah, saran Kishore, cepat miringkan tubuhnya, atau diangkat ke belakang seperti disendawakan atau ditengkurapkan agar muntahannya tak masuk ke saluran napas yang dapat menyumbat dan berakibat fatal.

Jika muntahnya keluar lewat hidung, orang tua tak perlu khawatir. "Ini berarti muntahnya keluar. Bersihkan saja segera bekas muntahnya. Justru yang bahaya bila dari hidung masuk lagi terisap ke saluran napas. Karena bisa masuk ke paru-paru dan menyumbat jalan napas. Jika ada muntah masuk ke paru-paru tak bisa dilakukan tindakan apa-apa, kecuali membawanya segera ke dokter untuk ditangani lebih lanjut."

Makanan Semi Padat Bukan Makanan Pokok
Pada prinsipnya, terang Kishore, makanan utama bayi adalah ASI. Namun bila karena suatu sebab terpaksa si bayi tak bisa memperoleh ASI, maka makanan utamanya adalah susu formula. Walaupun, untuk bayi, tetap yang dianjurkan adalah ASI eksklusif. Dalam pelaksanaan ASI eksklusif ini, ada yang menganut sampai usia bayi 4 bulan, ada juga yang sampai 6 bulan.

Namun kini para dokter anak banyak yang menganjurkan ASI ekslusif sampai usia 6 bulan. Selain karena ASI tak tergantikan, juga dengan bayi terus menyusu maka ASI pun dapat terus diproduksi. Juga diharapkan di usia 6 bulan ini bayi dapat menelan lebih bagus. "Kita tahu bahwa proses menelan bayi belum terlalu baik. Sementara kalau mengisap, tak jadi masalah karena ia meletakkan puting susu ibu di belakang lidahnya, selain juga punya refleks mengisap."

Meski, paparnya, ada juga ahli yang berpendapat tentunya ada kerugian ASI ekslusif sampai usia 6 bulan. Karena bayi jadi terlambat diperkenalkan makanan di luar ASI.

Dari segi kecukupan nutrisi, pemberian ASI atau susu formula saja bagi bayi di bawah usia setahun sebetulnya cukup, karena memang itulah makanan pokoknya. Sedangkan makanan semi padat, seperti bubur susu, biskuit, buah, atau nasi tim, merupakan makanan tambahan. "Kita hanya memperkenalkan makanan semi padat agar nantinya dia bisa mengkonsumsi makanan padat. Karena setelah usia setahun, susu bukan lagi makanan pokok."

Dedeh Kurniasih (tabloid nakita)

ADUH, KOK, MUNTAH TERUS
Hampir setiap bayi pernah muntah dan bisa terjadi di usia berapa saja. Muntah seperti apa yang harus diwaspadai?
Para ibu, apakah Anda masih memakaikan gurita pada si kecil? Bila ya, sebaiknya segeralah hentikan. Sebab, seperti dituturkan dr. Kishore R.J., SpA dari RSIA Hermina Podomoro, pemakaian gurita dapat menyebabkan bayi muntah.

Lo, apa hubungannya? "Pemakaian gurita membuat lambung si bayi tertekan. Bila dalam keadaan seperti itu si bayi dipaksakan minum, maka cairannya akan tertekan. Muntahlah dia," jelas Kishore.

Hal lain yang paling sering bikin bayi muntah ialah posisi menyusui. Sering ibu menyusui sambil tiduran dengan posisi miring sementara si bayi tidur telentang. Akibatnya, cairan tersebut tidak masuk ke saluran pencernaan, tapi ke saluran nafas. Bayi pun muntah. Karena itu, Kishore mengingatkan, "Kalau menyusui, posisi bayi dimiringkan. Kepalanya lebih tinggi dari kaki sehingga membentuk sudut 45 derajat. Jadi cairan yang masuk bisa turun ke bawah."

Untuk bayi yang menyusu dari botol, pemakaian bentuk dot juga berpengaruh pada muntah. Jika si bayi suka dot besar lalu diberi dot kecil, ia akan malas mengisap karena lama. Akibatnya susu tetap keluar dari dot dan memenuhi mulut si bayi. Hal ini bisa membuat bayi tersedak yang lalu muntah. Sebaliknya bayi yang suka dot kecil diberi dot besar akan refleks muntah karena ada benda asing.

GUMOH

Muntah yang sering terjadi dan biasa dialami pada bayi ialah muntah yang disebut gumoh. Hal ini disebabkan fungsi pencernaan bayi dengan peristaltik (gelombang kontraksi pada dinding lambung dan usus) untuk makanan dapat masuk dari saluran pencernaan ke usus, masih belum sempurna. Itu sebabnya ada makanan yang masih tetap di lambung, tidak keluar-keluar karena peristaltiknya tidak bagus. Akibatnya, terjadilah muntah atau gumoh.

Biasanya bayi mengalami gumoh setelah diberi makan. Selain karena pemakaian gurita dan posisi saat menyusui, juga karena ia ditidurkan telentang setelah diberi makan. "Cairan yang masuk di tubuh bayi akan mencari posisi yang paling rendah. Nah, bila ada makanan yang masuk ke oserfagus atau saluran sebelum ke lambung, maka ada refleks yang bisa menyebabkan bayi muntah," terang Kishore.

Lambung yang penuh juga bisa bikin bayi gumoh. Ini terjadi karena makanan yang terdahulu belum sampai ke usus, sudah diisi makanan lagi. Akibatnya si bayi muntah. "Lambung bayi punya kapasitasnya sendiri. Misalnya bayi umur sebulan, ada yang sehari bisa minum 100 cc, tapi ada juga yang 120 cc. Nah, si ibu harus tahu kapasitas bayinya. Jangan karena bayi tetangganya minum 150 cc lantas si ibu memaksakan bayinya juga harus minum 150 cc, padahal kapasitasnya cuma 120. Jelas si bayi muntah."

BISA MASUK PARU-PARU
Muntah pada bayi bukan cuma keluar dari mulut, tapi juga bisa dari hidung. Tapi tak usah cemas. Hal ini terjadi karena mulut, hidung, dan tenggorokan punya saluran yang berhubungan. Pada saat muntah, ada sebagian yang keluar dari mulut dan sebagian lagi dari hidung. Mungkin karena muntahnya banyak dan tak semuanya bisa keluar dari mulut, maka cairan itu mencari jalan keluar lewat hidung.

Yang perlu dikhawatirkan, seperti dituturkan Kishore, bila si bayi tersedak dan muntahnya masuk ke saluran pernafasan alias paru-paru. "Nah, itu yang bahaya," tukasnya. Lebih bahaya lagi jika si bayi tersedak susu yang sudah masuk ke lambung karena sudah mengandung asam dan akan merusak paru-paru. Jika ini yang terjadi, tak ada pilihan lain kecuali membawanya ke dokter.
Untuk mencegah kemungkinan tersedak, Kishore menganjurkan agar setiap kali bayi muntah selalu dimiringkan badannya. Akan lebih baik jika sebelum si bayi muntah (saat menunjukkan tanda-tanda akan muntah) segera dimiringkan atau ditengkurapkan atau diberdirikan sambil ditepuk-tepuk punggungnya.

Adakalanya ibu yang kasihan melihat bayinya muntah lalu diberi minum lagi. Menurut Kishore, boleh-boleh saja, "Asal proses muntahnya sudah dibersihkan sehingga tak ada lagi sisa muntah. Kalau muntahnya masih ada terus diberi minum lagi, si bayi bisa kelepekan sehingga masuk ke saluran nafas."

Soal sampai kapan si bayi berhenti muntah dalam arti gumoh, menurut lulusan FK Universitas Airlangga Surabaya yang mengambil spesialisasinya di FKUI ini, tak sama pada setiap bayi. Tapi pada umumnya, setelah si bayi mulai bisa duduk dan berdiri, biasanya frekuensi muntahnya berkurang banyak karena cairan turun ke bawah menjadi lebih gampang.
 
Muntah Yang Harus Diwaspadai
Ada beberapa bentuk muntah pada bayi yang harus diwaspadai para ibu, yakni:
* Muntah sehabis diberi makan atau disusui bila muntahnya berwarna hijau tua.
Hal ini menunjukkan ada kelainan pada saluran pencernaan si bayi, yakni ada sumbatan di bawah usus halus. Warna hijau tua pada muntah merupakan cairan dari empedu yang keluar. Kadang kalau ada sumbatan, meskipun si bayi tidak makan, ia bisa muntah karena cairan empedu keluar dan enzim-enzim lain tak bisa lewat.

Ada dua macam sumbatan, yang penuh dan parsial (sebagian). Sumbatannya bisa di mana saja. Bisa di antara oserfagus dan lambung atau antara lambung dan usus. Karena ada sumbatan yang parsial, kadang kelainan ini tak bisa diketahui secara pasti penyebabnya sebelum dilakukan pemeriksaan lebih lanjut. Misalnya dengan rontgen atau USG dicari penyebabnya lalu dihilangkan. Bila perlu dilakukan operasi jika sumbatannya akibat tumor atau kelainan bawaan. Tapi kasus seperti ini jarang terjadi.

* Bentuk muntahannya menyemprot seperti air mancur.
Makan atau tidak makan, si bayi mengelurkan muntah yang menyemprot seperti air mancur. Ini harus segera diperiksakan ke dokter. Karena muntah yang demikian menunjukkan ada kelainan pada susunan saraf pusat di otak si bayi. Biasanya terjadi jika si bayi habis terjatuh.

* Muntah karena keracunan.
Anda mungkin bingung. Bayi, kok, bisa keracunan makanan? "Memang seharusnya tidak boleh terjadi keracunan makanan pada bayi mengingat bayi hanya makan makanan rumah. Tapi hal itu bisa saja terjadi," tutur Kishore. Misalnya, pengasuh tak mencuci tangannya dengan bersih sebelum membuatkan makanan bayi. Atau botol susunya tidak disterilkan. Hal ini selain menyebabkan keracunan, juga bisa membuat infeksi pada saluran pencernaan.

Gejala awal keracunan adalah muntah-muntah yang lalu diikuti diare. Tapi kalau infeksi pada saluran pencernaan, diare lebih dulu yang terjadi. Baru setelah itu ada gangguan keseimbangan elektrolit yang menyebabkan muntah. Bentuk muntahnya sama, berupa cairan. Bayi harus diberi banyak cairan setiap kali habis muntah dan diare. Cairan apa saja. Entah itu air tajin, larutan gula garam, teh manis pakai gula, maupun jus buah (asal jangan yang asam).

Dibanding diare, menurut Kishore, muntah lebih berbahaya. Karena muntah berarti tak ada cairan yang masuk, yang bisa menyebabkan kekurangan cairan atau dehidrasi. Tapi kalau diare dan si bayi masih mau minum, tak masalah sebetulnya, selama yang diminum dan dikeluarkan proporsinya sama.

Bayi yang mengalami dehidrasi dapat dilihat dari mulutnya yang mengering, mata cekung, hampir tak ada air mata, bila ditekan kulitnya tak kembali ke bentuk semula (tidak elastis sebagaimana kulit normal). "Mungkin kalau bayi lebih gampang terlihat dari berat badannya. Kalau turun berarti ada tanda-tanda dehidrasi," tutur Kishore. Jika berat badan si bayi turun lebih besar atau sama dengan 5-10 persen dari berat badannya, maka si bayi harus diinfus.

* Muntah darah.
Ada kemungkinan bayi muntah disertai darah. Jika hanya berupa bercak, berarti ada streching (luka di tenggorokan) akibat muntah. Jika muntahnya berwarna merah dan byor-byoran, bisa dicurigai ada pembuluh darah yang pecah. Jika darahnya berwarna hitam, berarti ada darah di lambung. "Kadang si bayi mimisan dan darahnya tertelan sampai ke lambung. Hal ini menimbulkan rasa tak enak, sehingga si bayi refleks untuk muntah," terang Kishore.

Pemeriksaan ke dokter dilakukan tergantung pada jenis dan banyaknya darah. Pendarahan yang banyak sangat berbahaya karena menurunkan kadar hemoglobin sehingga bayi kekurangan cairan dalam pembuluh darah.

Membersihkan Muntah
Langsung bersihkan bekas muntah dengan lap basah atau kering agar tak sempat berkontak terlalu lama dengan kulit si bayi. Kalau tidak, kulit akan memerah atau terjadi iritasi, yang berarti harus dilakukan pengobatan khusus.

Untuk membersihkan bekas muntah pada perabot atau lantai maupun pakaian yang terkena muntah, gunakan campuran air dan soda kue. Selain dapat menghilangkan noda yang menetap, juga akan menghilangkan baunya.

Mencegah Muntah
Masih ada beberapa hal lagi yang perlu diperhatikan para ibu untuk mencegah kemungkinan bayi muntah, yakni:
* Jangan memberi minum susu selagi bayi menangis. Berhentilah menyusui untuk menenangkannya.
* Tegakkan bayi setegak mungkin selama dan beberapa waktu setelah minum susu.
* Pastikan dot botol tak terlalu besar atau terlalu kecil, dan botol dimiringkan sedemikian rupa sehingga susu, bukan udara, yang memenuhi bagian dotnya.
* Jangan mengangkat-angkat si bayi selama atau sesudah ia minum. Jika mungkin letakkan dan ikat sebentar si bayi pada kursi bayi atau kereta dorongnya.
* Jangan lupa membuat bayi bersendawa.

Julie/Dedeh Kurniasih (tabloid nakita)

JIKA HARUS MINUM SUSU FORMULA

JIKA HARUS MINUM SUSU FORMULA

ASI jelas asupan terbaik bagi si kecil. Namun, adakalanya kondisi ibu tidak memungkinkannya memberikan ASI kepada sang buah hati. Pada kondisi seperti itulah, dengan amat terpaksa orangtua harus rela memberikan susu formula kepada bayinya.

Apa yang mesti dilakukan ketika bayi harus berpindah dari ASI ke susu susu formula? Yang pertama harus diketahui adalah semua susu formula dengan bahan susu sapi memiliki kandungan yang hampir sama. Dr. Christina K. Nugrahani, M.Kes., Sp.A., yang praktik di RS FMC (Family Medical Center) Bogor mengatakan, "Karena semuanya mengacu pada standar kebutuhan bayi untuk tumbuh kembang sesuai dengan RDA (Recommended Dietary Association)." Simak saja keterangan tentang kandungan nutrisi yang tercantum dalam setiap kemasan susu. Jadi, tak perlu terkecoh dengan beragam promosi tentang adanya suplemen tertentu, sebab rata-rata semuanya sama saja.

Hal lain yang patut dipertimbangkan ketika memilih susu formula adalah harga dan ketersediaan barang, apakah mudah didapat atau tidak. Tentunya lebih baik memilih produk dengan harga yang terjangkau dan mudah didapat. Berikutnya adalah memerhatikan kondisi dan kebutuhan si bayi. Bayi yang alergi terhadap susu sapi tentunya membutuhkan formula khusus. Untuk itu, yuk mengenal beragam susu formula yang beredar di pasaran.

Utami Sri Rahayu. Ilustrasi Pugoeh

MENGENAL BERAGAM SUSU FORMULA

1. Susu Formula dari Susu Sapi

Umumnya susu formula untuk bayi yang beredar di pasaran berasal dari susu sapi. Susu sapi adalah salah satu susu pilihan untuk bayi yang tidak memiliki riwayat alergi dalam keluarga. Alergi akibat susu sapi antara lain berupa diare. Untuk bayi yang telah berusia di atas 6 bulan susu formula yang disarankan adalah yang telah mendapatkan fortifikasi zat besi karena antara usia 4-6 bulan persediaan zat besi pada tubuh bayi mulai berkurang sehingga perlu mendapatkan tambahan asupan dari luar. Soal konstipasi/sembelit yang disinyalir akibat fortifikasi zat besi dapat dikonsultasikan pada dokter dan tidak semua bayi mengalami hal ini.

2. Susu Hipoalergenik

Bayi-bayi yang dalam keluarganya memiliki riwayat alergi umumnya akan mengalami alergi terhadap susu sapi. Karenanya, bayi dengan alergi susu sapi formula biasa sebaiknya diberi susu sapi dengan formula hipoalergenik (hidrolisat), yakni susu sapi yang kandungan proteinnya telah dihidrolisis sedemikian rupa sehingga dapat dengan mudah diolah oleh pencernaan bayi.

Pencegahan alergi susu sapi pada bayi dapat dilakukan dengan 3 cara, yakni:

- Pencegahan premier atau pencegahan yang dilakukan sebelum bayi terpapar pencetus alergi (dalam hal ini susu sapi). Langkah yang paling tepat adalah dengan memberikan ASI eksklusif. Jika ibu oleh karena sebab yang memaksa tak dapat memberikan ASI, berikan susu formulai jenis hipoalergenik.

- Pencegahan sekunder, yaitu bayi yang sudah terpapar protein susu sapi tapi belum mengalami alergi kembali diberi ASI atau ganti mengonsumsi susu hipoalergenik. Di usia batita, anak perlu diperkenalkan dengan susu sapi agar sistem metabolisme tubuhnya mengenal protein susu sapi dan secara perlahan toleran terhadap susu formula biasa.

- Pencegahan tersier, yaitu jika sudah terjadi alergi terhadap susu sapi sehingga bayi harus mengonsumsi susu formula dengan protein susu yang terhidrolisis sempurna sehingga mudah dicerna oleh pencernaan bayi.

3. SUSU SOYA

Susu yang berasal dari sari kedelai ini umumnya diperuntukkan bagi bayi yang memiliki alergi terhadap protein susu sapi tetapi tidak alergi terhadap protein soya. Fungsinya sama dengan susu sapi yang protein susunya telah terhidrolisis dengan sempurna. Jadi dapat digunakan sebagai pencegahan alergi tersier. Bayi yang alergi susu kedelai harus beralih ke susu formula dengan asam amino yang sudah terhidrolisis (hipoalergenik).

4. SUSU RENDAH LAKTOSA

Susu rendah laktosa adalah susu sapi yang bebas dari kandungan laktosa (low lactose atau free lactose). Sebagai penggantinya, susu formula jenis ini akan menambahkan kandungan gula jagung. Susu ini cocok untuk bayi yang tidak mampu mencerna laktosa (intoleransi laktosa) karena gula darahnya tidak memiliki enzim untuk mengolah laktosa. Intoleransi laktosa biasanya ditandai dengan buang air terus-menerus atau diare.

5. SUSU FORMULA LANJUTAN

Susu formula lanjutan biasanya mencantumkan keterangan "lanjutan" pada bagian muka kemasannya. Susu formula lanjutan ditujukan bagi bayi usia 6 bulan ke atas. Tak ada perbedaan yang terlalu mencolok dalam kandungan nutrisinya. Jumlah kalori yang dihasilkannya juga tidak berbeda jauh. Tak perlu buru-buru mengganti susu formulanya dengan yang lanjutan jika stok di rumah masih ada. Memang, kebutuhan kalori bayi meningkat seiring pertambahan usia. Namun di usia 6 bulan, bayi juga harus mengonsumsi makanan semipadat pertamanya selain susu untuk mencukupi kebutuhan kalorinya.

6. SUSU FORMULA KHUSUS

Susu formula khusus disediakan bagi bayi yang memiliki problem dengan saluran pencernaannya. Ada bayi yang memiliki gangguan penyerapan karbohidrat, lemak, protein atau zat gizi lainnya. Pemberian susu formula khusus ini biasanya atas pengawasan dan petunjuk dokter. Karena kekhususannya, harga susu ini pun sangat mahal. Juga tidak dijual di toko umum atau hanya tersedia di rumah sakit dan apotek.

PANDUAN SAJI SUSU FORMULA

Langkah pertama yang dilakukan untuk menyiapkan susu formula adalah membersihkan dan mensterilisasi peralatan yang akan digunakan. Selanjutnya menyiapkan dan menyajikan susu formula. Berikut tahapan yang dilakukan untuk membersihkan dan mensterilisasi peralatan:

1. Sterilkan peralatan minum bayi. Cuci tangan dengan sabun sebelum melakukan sterilisasi.

2. Cuci semua peralatan (botol, dot, sikat botol, sikat dot) dengan sabun dan air bersih yang mengalir.

3. Gunakan sikat botol untuk membersihkan bagian dalam botol dan sikat dot untuk membersihkan dot agar sisa susu yang melekat bisa dibersihkan.

4. Bilas botol dan dot dengan air bersih yang mengalir.

5. Bila menggunakan alat sterilisator buatan pabrik, ikuti petunjuk yang tercantum dalam kemasan.

6. Bila mensterilisasi dengan cara direbus:

- Botol harus terendam seluruhnya sehingga tidak ada udara di dalam botol.

- Panci ditutup dan dibiarkan sampai mendidih selama 5–10 menit.

- Biarkan botol dan dot di dalam panci tertutup dan air panas sampai segera akan digunakan.

7. Cuci tangan dengan sabun sebelum mengambil botol dan dot.

8. Bila botol tidak langsung digunakan setelah direbus:

- Keringkan botol dan dot dengan menempatkannya di rak khusus botol pada posisi yang memungkinkan air rebusan menetes.

- Setelah kering, botol disimpan di tempat yang bersih, kering, dan tertutup.

- Dot dan penutupnya terpasang dengan baik.

Langkah selanjutnya adalah menyiapkan dan menyajikan susu formula. Berikut tahapan yang dapat dilakukan:

1. Bersihkan permukaan meja yang akan digunakan untuk menyiapkan susu formula.

2. Cuci tangan dengan sabun dan air mengalir, kemudian keringkan dengan lap bersih.

3. Rebus air minum sampai mendidih selama 10 menit dalam ketel atau panci tertutup.

4. Setelah mendidih, biarkan air tersebut di dalam panci atau ketel tertutup selama 10–15 menit agar suhunya turun menjadi kurang lebih 70˚ C. Atau gunakan 1 bagian air dingin dicampur dengan 2 bagian air panas.

5. Tuangkan air tersebut sebanyak yang dapat dihabiskan oleh bayi (jangan berlebihan) ke dalam botol susu yang telah disterilkan.

6. Tambahkan bubuk susu sesuai takaran yang dianjurkan pada label dan sesuai kebutuhan bayi.

7. Tutup kembali botol susu dan kocok sampai susu larut dengan baik.

8. Coba teteskan susu pada pergelangan tangan. Bila masih terasa panas, dinginkan segera dengan merendam sebagian badan botol susu di dalam air dingin bersih sampai suhunya sesuai untuk diminum.

9. Sisa susu yang telah dilarutkan dalam botol sebaiknya dibuang setelah 2 jam. Dalam suhu udara biasa di ruangan terbuka, susu formula yang belum diminum dapat bertahan 3 jam. Bila disimpan dalam kulkas dapat bertahan 24 jam. Hangatkan dengan cara merendam dalam air panas sebelum diberikan.

PERHATIKAN!

* Cermati kemasan ketika akan membeli susu formula. Apakah memang diperuntukkan bagi bayi dan usianya? Cermati tanggal kedaluwarsa. Perhatikan cara menyiapkan dan takarannya.

* Selama memberikan susu botol, seperti halnya memberikan ASI, hendaknya ada kontak kulit, mata, dan suara antara ibu dengan bayi. Bersenandunglah atau bercakaplah. Jangan tinggalkan bayi sendirian memegang botol sambil tiduran karena dikhawatirkan dapat tersedak.

* Jangan berikan susu ketika bayi belum lapar. Berikan sesuai porsi yang dibutuhkan dan buatkan sejumlah kebutuhannya.

* Jangan berikan susu formula full cream untuk bayi karena pencernaannya belum mampu menerima kandungan susu full cream dengan baik. (http://www.tabloid-nakita.com/)

Bayi Kuning


Bayi Kuning 
Sumber: ibu ibu DI

Tanya 
Ipar saya baru saja melahirkan, setelah umur 3 hari, bilirubin bayinya naik jadi 12.8, tapi sudah 4 hari di-blue-light, masih belum turun juga, sempat turun sedikit tapi sekarang naik lagi jadi 12,9 kalau kemungkinan AOB InsyaAllah sudah negative (yang darah ibu&anak berbeda: ibu O ayah A/B/AB) Ibu ada yang punya pengalaman seperti ini tidak yah? Anak saya dulu juga kuning, tapi cuma sehari masuk kotak biru itu. Keponakan saya ini kok bisa lama ya..apakah ada efek samping dari penyinaran ini? Kalau kasus bayi kuning yang sampai harus transfusi darah yang kasusnya bagaimana yah? Maksud saya yang hiperbilirubinnya sudah sampai berapa? [Rth]

Jawab 
Waktu anak saya masih 2 bulan kurang, juga sempat tinggi bilirubinnya, padahal saya juga rajin jemur dia, saya lupa berapa, terus dsa-nya cuma bilang ini pasti kurang matahari, mungkin kalau sama dokter lain pasti anak saya juga di suruh di rawat dan di sinar. tapi waktu itu dsa-nya cuma menyuruh saya, jemur saja kalau bisa lebih lama dari biasanya, jadi saya suka jemur dia sambil menyusui terus jemur sambil telanjang kecuali popok tidak dibuka, terus matanya selalu saya halangin pakai tissue, nah karena waktu itu kita panik jadi kita ambil jalan lain dengan mencoba mencari dokter lain, tapi sama si dokter ini malah di kasih puyer. Saya tidak mau anak saya sudah di kasih obat-obatan jadi saya kembali ke dsa yang pertama. Alhamdulillah setelah hampir seminggu anak saya jadi pinky lagi tadinya kuning mata dan jari-jarinya [Wnd]

Mbak, anak saya ke dua-duanya juga kuning waktu habis lahir. Masing-masing cuma sehari di blue light. Dan atas anjuran seorang suster senior dan atas desakan ibuku, lebih bagus kalau dijemur dipanas matahari pagi antara jam 7-8, atau kalau matahari belum terlalu panas, batas waktu jemur bisa sampai jam 9. Dan satu lagi resepnya, beri ASI terus (sesering/sebanyak mungkin dikasih ASI). Alhamdulillah genap hari ke 4 dirumah sakit anak saya boleh pulang. Terakhir pulang bilirubinnya 11. Dicoba dengan dijemur dan beri ASIsebanyak/sesering mungkin, ini akan membantu menurunkan bilirubinnya. Jangan lupa kalau sudah dirumah, bahkan sampai 1/2 thnpun saya masih menjemur anak-anak, sangat membantu meredakan gejala flue-nya. Pastikan matanya dalam keadaan tertutup waktu sedang diblue light, soalnya saya pernah lihat ada bayi sedang diblue light tapi tutup matanya lepas kemana-mana, karna susternya kurang memperhatikan. efeknya kalo bayi melihat langsung blue light ini, bisa mengalami gangguan mata sampai paling parah kebutaan. Faktanya saya belum pernah tahu. ini hanya dengar-dengar dari orang lain. [Fr]

Coba dijemur saja tiap pagi. kalau dia bukan patogenik (kalau tidak salah sebut) dia akan turun sendiri maksimal dalam 14 hari, tiap hari 15menit - 1 jam jemurnya, bertahap dalam menaikkan waktu jemurnya tapi kalau patogenik dia tidak turun, dan ini yang bermasalah, kan ada hubungannya dengan hepar (hati) makanya kuning, malah bisa pengerasan hati (sclerosis, aduh tau lah istilahnya) saudara saya ada yang anaknya meninggal karena ketidaktahuan [Er] 

Waktu anak saya dilahirkan - sekarang udah 1th 4 bln. Juga kena kuning, ketahuannya disaat harus periksa balik ke dokter untuk imunisasi BCG di hari ke-6. kadar bilirubin-nya 13.7, sempat kaget juga waktu itu dan kebetulan sekali, dalam sehari ada 5 pasien bayi yang bilirubin karena keterbatasan tempat (box untuk blue light) akhirnya tidak di rawat inap. Akhirnya, anak saya hanya dikasih obat 2 macam (tapi terus terang, nama obatnya lupa). Tapi bentuknya kayak bubuk gel warnanya kuning juga wajib berjemur dibawah matahari pagi terus setiap minggu harus di check kadar bilirubin-nya sampai di bawah 9. Minggu kedua, kadar bilirubin-nya hanya turun sedikit, jadi 12.4, terus minggu ke tiga juga tidak turun banyak hanya sampai 10 akhirnya, sampai minggu ke empat baru bisa turun. Prosesnya lama, karena hanya dibantu sinar matahari aja, padahal tidak setiap hari mataharinya bersinar cerah. Jadi, kalau mbak takut keponakannya mengalami efek samping karena blue light, bisa pakai sinar matahari (tapi prosesnya lama).Atau biasanya juga mata-nya suka ditutup kain hitam (pas saya lihat baby yang lain di rumah sakit) [Rn] 

Anak saya waktu lahir bilirubinnya juga tinggi, harus disinar sampai hari ke 5. Alhamdulillah sehat. Mudah-mudahan keponakannya tidak apa-apa ya. [Ftr] 

Kasusnya sama dengan anak saya, golongan darah anak saya O berbeda dari saya & suami. Anak saya sempat masuk NICU 5 hari. Kata DSA untuk anak yang gol darahnya berbeda dengan ibunya perlu waktu lebih lama dari anak yang kuning biasa karena si anak harus berjuang sendiri menghilangkan pengaruh ibunya. Maksudnya pengaruh perbedaan golongan darah. Untuk membantu cepat pulihnya si anak selain di-lue-light juga pemberian ASI yang tetap penting sekali!), kalau bisa jangan diberi susu formula. Ini juga kata DSA. Dia bilang juga, penyinarannya tidak ada pengaruhnya ke anak. Nah, setelah pulang juga masih tetap dijemur pagi hari sampai beberapa hari. Ini pengalaman saya [Uj]

Mudah-mudahan pengalaman saya ini membantu, Anak saya bahkan dulu sudah hiperbilirubin 21.8,dan yang membingungkan hal itu terjadi setelah bayi dibawa pulang sekitar 3 harian. Aku rasa dengan di blue light minimal kita sudah tenang dulu, karena pasti dibawah pengawasan DSA di RS. Karena therapi untuk hiperbilirubin memang itu. Tapi biasanya kalau memang sampai mencapai angka tertentu yang menurut DSA sudah hyperbilirubin sekali seperti kasus anak saya dulu, dia di therapi selain blue light juga dengan infus cairan, saya lupa namanya sebotol kecil sekitar Rp. 1.200.000,- sampai bilirubin normal [Mmk]

Waktu mau pulang dari RS, bilirubin bayi saya 12,8 katanya karna golongan darah saya beda juga dengan anak saya, suami AB, saya O & anak B. Dokter menahan bayi saya pulang, tapi saya nekat saja kata dokter anaknya, boleh pulang, tapi harus rajin disusui & dijemur tiap pagi, min 1/2 jam. 2 hari kemudian disuruh periksa bilirubin ternyata malah naik : 13,8 tapi masih boleh dirawat di rumah 2 hari kemudian disuruh check lagi. Puji Tuhan bilirubinnya sudah turun jadi 10,8 aku sempat takut juga, karna waktu itu musim hujan & pagi-pagi sering mendung, tidak ada matahari, untungnya masih bisa dijemur tiap pagi kalau mengenai transfusi darah untuk hiperbilirubin, kayaknya yang benar bukan transfusi kali ya, saya diterangkan ama dokter anak saya, ada beberapa kasus hiperbilirubin yang pada akhirnya karena tidak turun-turun juga, akhirnya dioperasi bayinya untuk diganti golongan darahnya tapi katanya itu resikonya tinggi juga mungkin itu yang dimaksud, saya juga kurang paham. [Nly]

Memang waktu pertama kali di therapi secara normalnya bilirubin harus Turun meski sedikit (saya lupa bilang tadi) soalnya waktu itu DSA bilang demikian dan anak saya juga divonis jika dalam 24 jam pertama tidak mau turun kadar bilirubinnya maka anak saya akan segera dilakukan tukar darah karena itu mungkin terjadi ketidakcocokan darah(INCOMTABILITY) spt ABO dan lain   sebagainya, jadi darah harus segera ditukar [Mmk]

Kebetulan anak-anak saya waktu lahirnya kuning, masing-masing kadarnya 7.2 dan 7.1, waktu anak pertama, saya tangani sesuai seperti yang dibilang dsa, jemur tiap pagi dan selalu susui ASI, alhamdulillah kurang 2 minggu, anak saya sudah normal lagi. Kalau anak kedua meski dibawah abangnya, sampai rumah kuningnya sudah sampai mata, malah lebih panik anak kedua, selain dijemur/ASI saya sempat minta chek bilirubin lagi, turun cuma 0.1 terus sempat kasih minum puyer oleh dsa-nya. Untuk matanya ada sekitar semingguan tapi kalau badannya hampir lewat sebulan baru kuningnya hilang. Kalau untuk menjawab semua tentang kuning, batas bilirubin, kalau terlalu tinggi kadarnya bagaimana dan lain-lain, coba ke www.tabloid-nakita.com ketik bayi kuning, keluar semua, seputar bayi kuning. [Rhm]

Mengapa Bayi Kuning ?


Kode ICD.10 (Interntional Classification of Diseases) : P58-59: Neonatal jaundice

Ikterus: (jaundice) adalah warna kekuningan pada kulit dan selaput mata.
Neonatorumadalah bayi baru lahir.

Kata kunciikterus, icterus, kulit kuning, neonatus, neonatal jaundice, bilirubin, hiperbilirubinemia, jaundice.

Pembaca mungkin pernah mendengar atau bahkan melihat sendiri seorang bayi baru lahir berwarna kuning di sekujur kulit dan selaput matanya. Warna kuning dapat terlihat beberapa jam hingga beberapa hari setelah lahir. Kemunculannya tak jarang mengundang tanya, mengapa kulit si bayi berwarna kekuningan sementara bayi yang lain tidak? Apa penyebabnya ? Adakah yang salah ? Dan mungkin berbagai pertanyaan mengiringi kemunculan warna kuning pada kulit bayi baru lahir.

:: :: :: PENGERTIAN :: :: ::
Ikterus neonatorum (bayi baru lahir berwarna kuning) adalah kondisi munculnya warna kuning di kulit dan selaput mata pada bayi baru lahir karena adanya bilirubin (pigmen empedu) pada kulit dan selaput mata sebagai akibat peningkatan kadar bilirubin dalam darah (hiperbilirubinemia).

:: :: :: ANGKA KEJADIAN :: :: ::
Warna kekuningan pada bayi baru lahir adakalanya merupakan kejadian alamiah (fisologis), adakalanya menggambarkan suatu penyakit (patologis).
Bayi berwarna kekuningan yang alamiah (fisiologis) atau bukan karena penyakit tertentu dapat terjadi pada 25% hingga 50% bayi baru lahir cukup bulan (masa kehamilan yang cukup), dan persentasenya lebih tinggi pada bayi prematur.

Disebut alamiah (fisiologis) jika warna kekuningan muncul pada hari kedua atau keempat setelah kelahiran, dan berangsur menghilang (paling lama) setelah 10 hingga 14 hari.Ini terjadi karena fungsi hati belum sempurna (matang) dalam memproses sel darah merah.
Selain itu, pada pemeriksaan laboratorium kadar bilirubin (pigmen empedu) dalam darah tidak melebihi batas yang membahayakan (ditetapkan).

:: :: :: PARAMATER :: :: ::
Ada beberapa batasan warna kekuningan pada bayi baru lahir untuk menilai proses alamiah (fisiologis), maupun warna kekuningan yang berhubungan dengan penyakit (patologis), agar kita lebih mudah mengenalinya.

Secara garis besar, batasan kekuningan bayi baru kahir karena proses alamiah (fisiologis) adalah sebagai berikut:

  • Warna kekuningan nampak pada hari kedua sampai hari keempat.
  • Secara kasat mata, bayi nampak sehat
  • Warna kuning berangsur hilang setelah 10-14 hari.
  • Kadar bilirubin (pigmen empedu) dalam darah kurang dari 12 mg%.

Adapun warna kekuningan pada bayi baru lahir yang menggambarkan suatu penyakit (patologis), antara lain:
  • Warna kekuningan nampak pada bayi sebelum umur 36 jam.
  • Warna kekuningan cepat menyebar kesekujur tubuh bayi.
  • Warna kekuningan lebih lama menghilang, biasanya lebih dari 2 minggu.
  • Adakalanya disertai dengan kulit memucat (anemia).
  • Kadar bilirubin (pigmen empedu) dalam darah lebih dari 12 mg% pada bayi cukup bulan dan lebih dari 10 mg% pada bayi prematur.

Jika ada tanda-tanda seperti di atas (patologis), bayi kurang aktif, misalnya kurang menyusu, maka sebaiknya segera periksa ke dokter terdekat untuk mendapatkan pemeriksaan dan perawatan.

Disamping itu, beberapa kondisi yang dapat beresiko terhadap bayi, antara lain:
  • Infeksi yang berat.
  • Kekurangan enzim glukosa-6-fosfat dehidrogenase(G 6 PD).
  • Ketidaksesuaian golongan darah antara ibu dan janin
  • Beberapa penyakit karena genetik (penyakit bawaan atau keturunan).

:: :: :: BAGAIMANA TERJADINYA ? :: :: ::
Tentu kita bertanya-tanya, bagaimana warna kekuningan dapat terjadi, baik pada proses alamiah (fisiologis) maupun warna kekuningan yang berhubungan dengan penyakit?
Pada dasarnya warna kekuningan pada bayi baru lahir dapat terjadi karena beberapa hal, antara lain:
  • Proses pemecahan sel darah merah (eritrosit) yang berlebihan.
  • Gangguan proses transportasi pigmen empedu (bilirubin).
  • Gangguan proses penggabungan (konjugasi) pigmen empedu (bilirubin) dengan protein.
  • Gangguan proses pengeluaran pigmen empedu (bilirubin) bersama air.

Gangguan pada proses di atas (dan proses lain yang lebih rumit) menyebabkan kadar pigmen empedu (bilirubin) dalam darah meningkat, akibatnya kulit bayi nampak kekuningan.

:: :: :: PENGOBATAN :: :: ::
Pada bayi baru lahir dengan warna kekuningan karena proses alami (fisiologis), tidak berbahaya dan tidak diperlukan pengobatan khusus, kondisi tersebut akan hilang dengan sendirinya.
Prinsip pengobatan warna kekuningan pada bayi baru lahir adalah menghilangkan penyebabnya.
Cara lain adalah upaya mencegah peningkatan kadar pigmen empedu (bilirubin) dalam darah. Hal ini dapat dilakukan dengan:
  • Meningkatkan kemampuan kinerja enzim yang terlibat dalam pengolahan pigmen empedu (bilirubin).
  • Mengupayakan perubahan pigmen empedu (bilirubin) tidak larut dalam air menjadi larut dalam air, agar memudahkan proses pengeluaran (ekskresi), dengan cara pengobatan sinar (foto terapi).
  • Membuang pigmen empedu (bilirubin) dengan cara transfusi tukar.

:: :: :: ANJURAN :: :: ::
Apapun jenisya, jika pembaca mendapati bayi kuning, sebaiknya konsultasi kepada dokter atau dokter spesialis anak.
Meski disebutkan bahwa bayi kuning sebagian besar diantaranya karena proses alami (fisiologis) dan tidak perlu pengobatan, seyogyanya para orang tua tetap waspada, mengingat bayi masih dalam proses tumbuh kembang. Karenanya, konsultasi kepada dokter atau dokter spesialis anak adalah langkah bijaksana.

Semoga bermanfaat, dan mudah-mudahan buah hati kita senantiasanya diberikan kesehatan.

Help For Your Baby's Crying And Sleeping Problems

 Help For Your Baby's Crying And Sleeping Problems

Childhood sleep disorders are the cause of anxiety for both the child and for the parents, who may be unaware that their child is suffering from a sleeping disorder. Sleeping disorders can be caused by numerous problems, some of which are more obvious than others. It is even possible for a child with a sleep problem to go undiagnosed simply because new parents may think that certain behavioural patterns are normal. 

One clear sign of a child with a sleeping disorder is that the parent is suffering from disturbed sleep as well. If you are concerned that your child may have problems sleeping, here are some signs and symptoms to look out for and some of the simple cures that can help ensure everyone has a good night's sleep.


There are some obvious thing that will cause baby crying and sleep problems, all of which are fairly common and easily curable. Bed-wetting is often responsible for waking a sleeping child. Another common problem is nightmares, or night terrors, which for a child can be a terrifying experience. A less common problem is sleepwalking, where the child gets up and wanders the house whilst still in a sleeping state.

All of the symptoms mentioned are easy to identify but unfortunately there are other more unusual causes of sleep disorder that can be stressful for the parent and the child alike. These symptoms may even go unnoticed entirely, but little indicators can point to sleep problems as the root cause. If your child becomes extremely irritable during the day then this may be a sign that you need to monitor your child's sleep patterns more closely. For a child less than two years of age, eight hours sleep may seem like a lot. However, eight hours may not be enough for some children, leaving them prone to irritability when awake.

Children who have difficulties falling asleep at night may also have a sleep problem even if they then sleep solidly throughout. Similarly children who awaken too early or too late may also be having problems settling into an adequate sleeping pattern. Again, a sure sign that a child may have difficulty actually getting to sleep is irritable or lethargic behaviour during the next day. Another sign that a child is having difficulties is if they are snoring loudly. This can be a sign that the child is having difficulties breathing. Loud snoring will also prevent the child from falling into a deep, refreshing sleep.

There are some products on the market that can help. Firstly you should buy yourself a good book on sleep problems that affect children. Often a sleep problem can be overcome by simply changing routine or through various other techniques. Another good idea may be to purchase an audio CD of relaxing music specifically created for children. There are also various herbal remedies that can be purchased and hung in the child's room. 

If your child experiences sleep problems, the first thing that you should do is to try not to worry and remember that it is actually quite a common occurrence. Unfortunately a child's sleep problem can affect your own mood during the day and you can become increasingly irritable yourself. Try to remember that there are cures for sleep disorders and that with children it is usually just a matter of changing the child's bedtime routine.

A great invention on the market that promises to help your baby sleep is the automatic baby rocker device that can be placed under the child's mattress to help rock the child to sleep.

If you are still concerned then a visit to your GP will be able to set your mind at ease. Your family doctor will be able to recommend other solutions.

By: Mark Moon

Article Directory: http://www.articledashboard.com

 

Dream Mover provides an automatic Baby Rocker product that is proven help baby sleep. Permission granted to re-distribute this article granted as long as a link to our website remains.